Hal Tentang Teknologi Jaringan Masa Depan, 5G

5G hanya berdiri untuk generasi kelima dan mengacu pada standar nirkabel mobile berikutnya. Hal ini berdasarkan standarisasi teknologi IEEE 802.11ac, meskipun belum ada standarisasi formal untuk 5G belum ditetapkan.

Menurut kertas putih 5G milik Next Generation Mobile Network, koneksi 5G harus didasarkan pada ‘pengalaman pengguna, kinerja sistem, layanan yang disempurnakan, model bisnis dan manajemen & operasi’.

Keuntungan dan kerugian 5G

5G akan jauh lebih cepat daripada 4G. Dengan ini produktivitas lebih tinggi di semua perangkat berkemampuan dengan kecepatan download teoritis 10.000 Mbps. Plus, bandwidth jauh lebih besar sehingga membuat kecepatan download lebih cepat dan menjalankan aplikasi mobile internet yang lebih kompleks.

Namun, 5G akan lebih mahal untuk diimplementasikan dan sementara ponsel terbaru mungkin memilikinya terintegrasi, handset lain bisa dianggap ketinggalan zaman.

Sambungan internet nirkabel yang andal dapat bergantung pada jumlah perangkat yang terhubung ke satu saluran. Dengan penambahan 5G ke spektrum nirkabel, ini bisa membuat kita berisiko mengalami kepadatan penduduk yang terlalu banyak.

“Saat ini standar mobile 4G memiliki potensi untuk menyediakan 100s Mbps. 5G menawarkan untuk membawanya ke dalam multi-gigabits per detik, sehingga meningkatkan ‘Gigabit Smartphone’ dan mudah-mudahan banyak layanan dan aplikasi inovatif yang benar-benar memerlukan jenis konektivitas. hanya 5G yang bisa ditawarkan, “kata Paul Gainham, direktur senior, SP Marketing EMEA di Juniper Networks.

Masa depan 5G

Karena 5G masih dalam pengembangan, namun belum terbuka untuk digunakan oleh siapapun. Namun, banyak perusahaan sudah mulai membuat produk dan pengujian lapangan 5G.

Kemajuan penting dalam teknologi 5G berasal dari Nokia, Qualcomm, Samsung, Ericsson dan BT, dengan semakin banyaknya perusahaan yang membentuk kemitraan 5G dan menjanjikan uang untuk terus meneliti 5G dan aplikasinya.

Qualcomm dan Samsung telah memfokuskan upaya 5G mereka pada perangkat keras, dengan Qualcomm menciptakan modem 5G dan Samsung yang memproduksi router berkapasitas 5G.

Baik Nokia dan Ericcson telah menciptakan platform 5G yang ditujukan untuk operator seluler daripada konsumen. Ericsson menciptakan platform 5G pertama awal tahun ini yang mengklaim menyediakan sistem radio 5G pertama. Ericsson memulai pengujian 5G pada tahun 2015.

Demikian pula, awal tahun ini Nokia meluncurkan “5G First”, sebuah platform yang bertujuan untuk menyediakan dukungan 5G end-to-end untuk operator seluler.