Korsel Jajal Jaringan 5G Komersial Pertama di Dunia!

Berbagai negara terus berusaha hingga bisa menjadi negara pertama yang menggunakan jaringan 5G secara komersial. Dari banyak negara, ternyata negara yang mampu mewujudkan hal tersebut lebih dahulu ternyata adalah Korea Selatan(Korsel).

Korsel memang dikenal sebagai negara dengan kecepatan internet tinggi. Negeri Gingseng ini memang juga menjadi salah satu negara yang sangat memperhatikan betul permasalahan internet, tak heran jika jaringan 5G juga menjadi perhatian penting bagi negara tersebut.

Tanggal 1 Desember 2018 lalu, Korsel meluncurkan jaringan 5G yang sudah bisa dinikmati warga Seoul dan akan merambat ke wilayah lain dari negara tersebut. Dengan ini, Korsel menjadi negara pertama yang menggunakan secara komersial jaringan 5G ini.

Sebenarnya, Amerika Serita juga telah melakukan hal serupa. Verizon  yang merupakan salah satu operator negara tersebut meluncurkan jaringan 5G ke kota termasuk Los Angeles. Masalahnya, jaringan yang diluncurkan tersebut ternyata tidak didukung oleh hardware memenuhi standar 3GPP  selaku badan standarisasi.

Dengan hal ini, maka Korsel merupakan negara pertama yang memperkenallkan jaringan 5G secara luas sesuai dengan standar.

SK Telecom, KT dan LG Uplus luncurkan jaringan 5G

SK Telecom, KT dan LG Uplus yang merupakan operator asal Korsel meluncurkan jaringan 5G secara luas pada 1 Desember 2018 lalu. Peluncuran ini membuat negara tersebut menjadi negara pertama yang menggunakan jaringan 5G secara komersial.

Meskipun sudah meluncurkan jaringan 5G secara komersial, namun memang untuk saat ini penggunanya baru tersedia dalam segmen enterprise.

Alasan jaringan 5G saat ini hanya tersedia di segmen enterprise dikarenakan smartphone saat ini belum bisa mendukung jaringan 5G. Sejauh ini, smartphone yang ada baru bisa mendukung jaringan 4G. Dengan situasi ini membuat jaringan ini belum bisa digunakan langsung oleh pemilik smartphone.

Dengan hadirnya jaringan 5G di Korsel dan beberapa negara lain yang juga berencana meluncurkan jaringan serupa, vendor smartphone yang juga sedang mengembangkan dukunga jaringan 5G tampaknya akan mempercepat kinerja sehingga bisa menciptakan smartphone dengan dukungan jaringan 5G.

Di Indonesia, beberapa provider juga telah melakuan uji coba jaringan 5G. Bukan tidak mungkin layanan ini juga bisa dirasakan di Indonesia dalam waktu dekat.

Samsung Uji Coba Jaringan 5G Secara Luas di India

Samsung berencana ingin mencoba uji coba jaringan 5G secara luas di India tahun 2019 mendatang. Rencana ini sendiri sudah mendapat dukungan dari pihak terkait negara tersebut dimana dalam hal ini adalah Departemen Telekomunikasi.

Rencana uji coba jaringan 5G secara luas ini sendiri diungkapkan oleh perusahaan asal Korea Selatan tersebut dalam acara Mobile Congress 2018 yang diselenggarakan di New Delhi, India minggu ini.

Dilansir dari laman SAM Mobile, Samsung mememberikan demo untuk teknologi jaringan 5G. Dalam acara yang sama, Samsung juga memberikan gambar bagaimana nantinya penggunaan jaringan 5G dimasa yang akan datang dan pengaruhnya terhadap masyarakat.

Pengaruh yang dimaksud oleh Samsung sendiri adalah 5G home broadband, Smart Agriculture dan Smart Cities.

Presiden dan kepala bisnis jaringan Samsung Youngky Kim mengatakan bahwa Samsung hingga kini sudah membangun jaringan 4G LTE greenfield terbesar di dunia bersama mitranya Reliance Jio.

Lebih lanjut, Samsung mengklaim bahwa jaringan 4G di India melalui 4G LTE Samsung telah mencapai 99 persen atau telah menjangkau 1,3 miliar orang di India.

Berlomba-lomba mengahadirkan 5G

Selain Samsung, banyak perusahaan teknologi dan komunikasi dberbagai dunia saat ini memang berlomba-lomba untuk menghadirkan jaringan 5G yang merupakan jaringan internet masa depan.

Jaringan 5G sendiri digadang memiliki kemampuan yang jauh melebihi 5G dan akan membawa perubahan besar dalam kebiasaan pengguna internet sehari-hari di dunia.

Meskipun masih tahap pengembangan, banyak orang memprediksi bahwa jaringan 5G akan bisa dinikmati tidak lama lagi. Cepatnya pemerataan jaringan 4G diberbagai negara menggambarkan bagaimana pengembangan jaringan bisa berjalan cepat dan hal yang sama juga diprediksi bisa terjadi untuk jaringan 5G beberapa tahun kedepan.

Di Indonesia sendiri, beberapa provider juga telah melakukan uji coba untuk penggunaan jaringan 5G. Indosat belum lama ini juga melakukan serangkaian uji coba penggunaan jaringan 5G dengan menggunakan Augmented Reality sebagai demo untuk bisa langsung dirasakan oleh pengguna.

Indosat memberikan uji coba melalui pengguna yang hadir sehingga bisa merasakan bagaimana nantinya jaringan internet yang akan digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Indosat Uji Coba 5G Dengan Demo Augmented Reality

Meskipun jaringan 4G di Indonesia belum 100 persen bisa dirasakan, tetapi perkembangan jaringan 4G sudah menunjukkan kemajuan yang sangat pesat. Dengan perbaikan yang terus dilakukan oleh provider Tanah Air, kini semakin banyak masyarakat Indonesia hingga ke pelosok daerah yang sudah bisa terhubung dengan jaringan 4G.

Setelah mengembangkan jaringan 4G, kini provider tengah bersiap untuk masuk di era baru jaringan telekomunikasi yaitu 5G.

Jaringan 5G nantinya akan memiliki kemampuan yang jauh lebih baik dibandingkan jaringan sebelumnya baik 3G maupun 4G. Persiapan infrastruktur terus dibangun sehingga persiapan untuk menerapkan jaringan 5G secepatnya bisa terealisasi.

Baru-baru ini, Indosat melakukan uji coba untuk jaringan 5G dengan menggunakan demo Augemented Reality sebagai pengalaman untuk penggunanya. Meskipun Indosat terbilang cukup telat memperkenalkan jaringan 5G dibandingkan provider yang telah lebih dahulu – tetapi cara pengenalan Indosat dengan menggunakan Augmented Reality terbilang cukup unik dibandingkan provider yang lebih dahulu memperkenalkannya.

Peran pemerintah yang turut andil

President Director & CEO Indosat Ooredoo Chris Kanter mengatakan bahwa suksesnya uji coba jaringan 5G ini tidak terlepas dari dukungan pemerintah yang memberikan dukungan penuh bagi provider tersebut.

Kominfo secara khusus menjadi pihak terkait yang bertanggung jawab dan yang mendukung perkembangan jaringan internet provider yang ada di Indonesia.

Rangkaian uji coba jaringan 5G ini sendiri berlangsung dari 22-23 November dan diselenggarakan di Kantor Pusat Indosat Ooredoo. Berbagai diskusi menarik terkait perkembangan teknologi internet juga hadir disana.

Ada pun serangkaian uji coba jaringan 5G ini sendiri untuk memberikan pengalaman baru bagi masyarakat dalam penggunaan jaringan masa depan ini. Pengalaman pengguna yang menggunakan demo via Augmented Reality dengan dukungan jaringan 5G memberikan pengalaman yang menarik bagi para pengunjung yang mencoba uji coba yang diadakan oleh Indosat tersebut.

Dengan semakin majunya jaringan yang ada di Indonesia khususya untuk jaringan 5G, nantinya diharapkan masyarakat bisa memanfaatkan penggunaan internet untuk berbagai hal positif seperti bidan pendidikan, hiburan atau lainnya.

Persaingan Amerika-China Juga Terjadi di Teknologi 5G

China sedang menjajaki apakah penggabungan antara dua operatornya akan mengamankan keunggulannya di 5G di AS. Disisi lain, China juga bisa bekerja di negara bagian yang mendukung T-Mobile.

Perang perdagangan negara yang sedang berlangsung antara AS dan China dikatakan telah mendorong diskusi tentang bagaimana hal itu dapat memimpin dalam teknologi terbaru.

Penggabungan yang diusulkan antara dua dari tiga operator nirkabel China – China United Network Communication Group (China Unicom) dan China Telecommunications Corp (China Telecom) – bertujuan untuk mempercepat pengembangan layanan 5G.

Jika digabungkan, jaringan akan memiliki total hampir 600 juta pelanggan – menutup kesenjangan dengan China Mobile yang memiliki lebih dari 900 juta pelanggan. Keduanya akan mewakili jaringan nirkabel terbesar di dunia.

Bekerja dalam mendukung T-Mobile

T-Mobile AS saat ini sedang mencoba merger bersejarahnya sendiri dengan Sprint sebagai bagian dari kesepakatan senilai $ 26 miliar yang juga akan membawa jumlah pelanggan gabungan operator lebih dekat ke jaringan seluler terbesar di negara itu, AT & T dan Verizon.

Proposal ini sedang dicermati oleh regulator. Beberapa peningkatakan mengalami kekhawatiran pengurangan ke tiga operator utama akan menyebabkan pasar yang kurang kompetitif. T-Mobile dan Sprint berpendapat jika penggabungan diizinkan untuk dilanjutkan, itu akan membantu mereka menyebarkan layanan 5G lebih cepat.

Dengan perlombaan antara China dan AS untuk menjadi pemimpin di 5G. Regulator AS dapat melihat merger yang akan datang di China sebagai memberikan keuntungan besar. Akibatnya, mereka mungkin melihat merger T-Mobile / Sprint dalam yurisdiksi mereka sendiri dengan lebih baik.

Dalam kedua kasus tersebut, kemungkinan konsumen akan terpukul. Meskipun merger dapat mengarah pada peningkatan akses ke layanan, pengurangan dalam persaingan pasar kemungkinan akan meningkatkan harga. Hal ini dikarenakan operator berusaha untuk menutup biaya yang dikeluarkan untuk peningkatan jaringan.

Menurut Eric Xu, Ketua perusahaan peralatan telekomunikasi China raksasa Huawei, sebagian besar konsumen bahkan tidak akan melihat ‘perbedaan mendasar’ menggunakan 5G dari 4G.

Mari ktia tunggu, siapa yang akan lebih dahulu merealisasikan teknologi 5G. Apakah Amerika yang memang dikenal memiliki teknologi canggih, atau China yang sebagia kuda hitam?

Mungkinkah 2019 Smartphone 5G Mulai Dipasarkan?

Saat ini, smartphone yang dijual ke publik telah mendukung jaringan 4G. Teknologi jaringan ini merupakan kelanjutan dari teknologi sebelumnya yaitu 3G.

Meskipun sebenarnya 4G sudah cukup lama ada, tetapi jaringan dan dukungan smarpthone memang baru bisa dirasakan akhir-akhir ini. Pengguna smartphone pun semakin dimanjakan oleh berbagai vendor yang menawarkan smartphone yang sudah mendukung jaringan 4G.

Perkembangan sudah pasti, dan kini teknologi 5G digadang-gadang akan segera masuk secara komersil. Baik dari sisi jaringan maupun perangkat, 5G diprediksi tidak lama lagi akan bisa dirasakan secara global.

Tapi apakah di tahun 2019, teknologi 5G baik jaringan maupun smartphone sudah akan menjamur seperti halnya teknologi 4G hari ini?

Beberapa vendor baik layanan internet maupun smartphone saat ini memang telah menyiapkan berbagai persiapan mengenai teknologi 5G. Ini bukan hanya menjadi pekerjaan bagi vendor internet, namun juga pada vendor smartphone yang harus bisa menerapkan 5G dengan baik.

Tahun 2019, meskipun teknologi 5G diprediksi mulai dikembangkan secara pulik, tetapi penerapan pada smartphone sendiri membutuhkan waktu yang lebih lama dari itu.

Kendala 5G pada smartphone

Penggunaan teknologi 5G pada smartphone memang menemui beberapa hambatan. Mulai dari bagaimana peletakan 5G di smartphone yang memakan ruang cukup besar hingga daya baterai yang sangat boros menjadi isu utama bagaimana penggunaan 5G di smartphone nantinya.

Pekerjaan rumah bagi para vendor tersebut memang diprediksi membutuhkan waktu yang cukup lama. Setidaknya jika Anda berpikir bahwa layanan 5G bisa digunakan secara global pada tahun 2019, tampaknya ini terlalu cepat.

Penggunaan teknologi 5G memang diprediksi terus dikembangkan, namun untuk 2019, masih banyak kendala yang perlu diselesaikan oleh pihak-pihak terkait sehingga bisa merealisasikan smartphone dengan teknologi 5G yang bisa dinikmati secara global seperti halnya teknologi 4G saat ini.

Di Indonesia sendiri, jaringan 4G sendiri belum ada merata diseluruh Indonesia. Beberapa daerah bahkan masih belum tersentuh internet 4G sehingga untuk berbicara 5G tampaknya untuk Indonesia masih terlalu sore.

Pemerataan 4G yang hingga kini masih terus dilakukan di Indonesia sendiri masih menjadi pekerjaan rumah bagi vendor. Tampaknya untuk di Indonesia sendiri, tahun 2019 – 4G masih menjadi primadona khususnya bagi daerah yang belum merasakan jaringan tersebut.

Korea Selatan Luncurkan Jaringan 5G, Tahun 2019

Heim Won-seok Korea Selatan, direktur Kebijakan Teknologi TIK dan Penyiaran di Kementerian Ilmu Pengetahuan, TIK, dan Perencanaan Korea Selatan, mengatakan dalam sebuah presentasi utama pada Event 5G Global, yang berlangsung minggu ini di Tokyo, Jepang.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa pemerintah akan memiliki tingkat penetrasi hampir 5% di negara ini pada tahun 2020. Tahun 2020 adalah di mana 5G diharapkan diluncurkan di beberapa pasar di seluruh dunia.

Heo juga mengatakan bahwa 5G pelanggan akan mewakili 30% dari total pelanggan mobile di Korea Selatan pada tahun 2021. Persentase 50% pada tahun 2020 dan 90% pada tahun 2026.

Untuk membuka jalan bagi peluncuran 5G oleh operator lokal, pemerintah berencana untuk mengalokasikan spektrum dalam dua tahun, kata beberapa pejabat. Heo juga mengatakan bahwa peluncuran komersial di Korea Selatan akan menjadi penawaran 5G komersial pertama di dunia.

Operator bertujuan untuk meluncurkan layanan percobaan 5G untuk Olimpiade Musim Dingin 2018, yang akan berlangsung di kota PyeongChang. Pejabat tersebut juga menyoroti bahwa operator telekomunikasi lokal akan mulai membangun jaringan percobaan di kota ini dan juga di ibukota Seoul di

Dengan tujuan lama menyatakan memiliki layanan percobaan 5G yang berjalan pada tahun 2018 untuk Olimpiade Musim Dingin. Dia mengatakan bahwa operator negara tersebut akan mulai membangun jaringan percobaan di PyeongChang dan Seoul pada paruh kedua tahun 2017.

Heo juga mengatakan pihak berwenang bertujuan untuk memiliki bus otonom yang beroperasi untuk Olimpiade Musim Dingin.

Penyelesaian jaringan uji coba 5G

Operator seluler terbesar kedua Korea Selatan KT sebelumnya mengatakan akan menyelesaikan pembangunan jaringan uji coba 5G di wilayah tertentu di negara ini pada bulan September 2017, menjelang rencana untuk layanan percontohan ini selama Olimpiade Musim Dingin.

Operator berencana untuk menguji jaringan selama empat sampai lima bulan sebelum meluncurkan layanan percobaan 5G pada awal Februari 2018.

Pada bulan Oktober 2016, telco telah menyiapkan jaringan untuk uji coba di daerah Gwanghwamun di pusat kota Seoul, dan mengklaim telah melihat kecepatan transmisi data hingga 2,3 gigabits per detik. KT berkolaborasi dengan vendor termasuk ZTE dan Ericsson.

Operator seluler lainnya di negara ini adalah SK Telecom dan LG U +

Hal Tentang Teknologi Jaringan Masa Depan, 5G

5G hanya berdiri untuk generasi kelima dan mengacu pada standar nirkabel mobile berikutnya. Hal ini berdasarkan standarisasi teknologi IEEE 802.11ac, meskipun belum ada standarisasi formal untuk 5G belum ditetapkan.

Menurut kertas putih 5G milik Next Generation Mobile Network, koneksi 5G harus didasarkan pada ‘pengalaman pengguna, kinerja sistem, layanan yang disempurnakan, model bisnis dan manajemen & operasi’.

Keuntungan dan kerugian 5G

5G akan jauh lebih cepat daripada 4G. Dengan ini produktivitas lebih tinggi di semua perangkat berkemampuan dengan kecepatan download teoritis 10.000 Mbps. Plus, bandwidth jauh lebih besar sehingga membuat kecepatan download lebih cepat dan menjalankan aplikasi mobile internet yang lebih kompleks.

Namun, 5G akan lebih mahal untuk diimplementasikan dan sementara ponsel terbaru mungkin memilikinya terintegrasi, handset lain bisa dianggap ketinggalan zaman.

Sambungan internet nirkabel yang andal dapat bergantung pada jumlah perangkat yang terhubung ke satu saluran. Dengan penambahan 5G ke spektrum nirkabel, ini bisa membuat kita berisiko mengalami kepadatan penduduk yang terlalu banyak.

“Saat ini standar mobile 4G memiliki potensi untuk menyediakan 100s Mbps. 5G menawarkan untuk membawanya ke dalam multi-gigabits per detik, sehingga meningkatkan ‘Gigabit Smartphone’ dan mudah-mudahan banyak layanan dan aplikasi inovatif yang benar-benar memerlukan jenis konektivitas. hanya 5G yang bisa ditawarkan, “kata Paul Gainham, direktur senior, SP Marketing EMEA di Juniper Networks.

Masa depan 5G

Karena 5G masih dalam pengembangan, namun belum terbuka untuk digunakan oleh siapapun. Namun, banyak perusahaan sudah mulai membuat produk dan pengujian lapangan 5G.

Kemajuan penting dalam teknologi 5G berasal dari Nokia, Qualcomm, Samsung, Ericsson dan BT, dengan semakin banyaknya perusahaan yang membentuk kemitraan 5G dan menjanjikan uang untuk terus meneliti 5G dan aplikasinya.

Qualcomm dan Samsung telah memfokuskan upaya 5G mereka pada perangkat keras, dengan Qualcomm menciptakan modem 5G dan Samsung yang memproduksi router berkapasitas 5G.

Baik Nokia dan Ericcson telah menciptakan platform 5G yang ditujukan untuk operator seluler daripada konsumen. Ericsson menciptakan platform 5G pertama awal tahun ini yang mengklaim menyediakan sistem radio 5G pertama. Ericsson memulai pengujian 5G pada tahun 2015.

Demikian pula, awal tahun ini Nokia meluncurkan “5G First”, sebuah platform yang bertujuan untuk menyediakan dukungan 5G end-to-end untuk operator seluler.